Friday, 5 August 2016

Bab 05 ~ Cik Mar-Gi-Na / Print On Demand


SUDAH lebih sepuluh kali Margina menjeling jam ditangan. Margina juga telah menghantar pesanan whatsapp lebih dari lima kali pada Fattah. Jawapan Fattah pula sejak tadi sama. Kata Fattah, lagi sepuluh minit dia sampai. Sepuluh minit Fattah telah menjangkau satu jam. 

"Fattah ni mana?" gerutu Margina lantas sekali lagi menghantar satu pesanan whatsapp untuk Fattah.Jangan tak tahu, Margina sudah memesan dua gelas fresh orange sepanjang menunggu ketibaan Fattah. Lama-lama perut Margina boleh kembung kalau begini. 

"Lia, dekat sini." 

Suara di sebelah meja berjaya mencuri perhatian Margina. Margina ikut berpaling, mencari pemilik nama Lia yang sedang dipanggil. Bukan apa, Margina alergik sedikit dengan nama Lia. Nama Lia banyak mengundang memori hitam. 

"Lia." Kali ini pemilik suara di sebelah meja Margina melambaikan tangan. 

Nun di pintu masuk cafe ini, berdiri satu susuk tinggi lampai. Lebih tinggi daripada Margina pastinya. Kulitnya putih kemerahan, warna kulit anak kacukan . Hidungnya kecil dan elok bentuknya. Sepasang matanya yang paling cantik. Tidak cukup dengan itu, busana yang tersarung pada tubuh indahnya sangat moden kontemporari. 

Sayang, wajah manis itu terpalit duka. Semakin Lia menghampiri meja di sebelah Margina, semakin jelas kelihatan bekas air mata pada wajah Lia. Belum sempat Lia duduk, air matanya telah berhamburan keluar. Lia menangis tanpa silu. Bercupak mata yang memandang tidak dihiraukan. 

"Kau okey tak ni?" 

Lia tidak menjawab, tangisannya saja yang semakin panjang. 

"Apa dah jadi ni Lia? Ada apa sebenarnya? Kenapa kau menangis ni?" 

Bukan Margina sengaja hendak curi dengar perbualan Lia dengan temannya, tapi suara mereka berdua memang jelas masuk ke dalam telinga Margina. 

"Lia, cuba tarik nafas. Kalau kau menangis macam ni, aku tak dapat tolong. Tengok, semua orang pandang kita berdua." 

Iya, semua mata sedang memandang, termasuklah Margina. Mata bundar Margina hanya melekat pada seraut wajah manis Lia. Meski telah bertahun-tahun berlalu, Margina belum lupa dengan seraut wajah budak  comel tetapi berlagak yang dipanggil Lia. 

"Aku sedih sangat, Qas. Aku macam dah tak ada guna dalam dunia." Lia mengesat-ngesat hujung matanya. Semua ayat Mak Cik Huda dengan Har anak Pak Ngah jelas terngiang dalam telinga. 

"Tak elok cakap macam tu, Lia. Ingat Allah."

Betul. Margina setuju dengan nasihat teman Lia. Lia sepatutnya banyakkan bersabar dan positif.

"Aku sayang dia dari kecil, tapi dia tak sayang aku." 

Lia sedang dilanda masalah hati rupanya. Mesti Lia baru putus cinta.

"Siapa yang tak sayang kau." 

"Har." 

Lenyap semua kesimpulan dalam kepala Margina Cermin mata hitamnya yang sejak tadi tersarung ditanggalkan. Kali ini dia menilik paras milik Lia tanpa penghalang lagi. 

"Har nak kahwin tak lama lagi. Dia pilih Margina." 

Jatuh cermin mata yang Margina sedang pegang. Bunyi cermin matanya yang jatuh menyembah lantai menarik perhatian Lia dan temannya. 

"You pandang apa? You curi dengar?" 

Margina menelan liur. Suara Lia yang tadi sendu sudah bertukar garang. Sama seperti ketika Lia marah dan menolak Margina sampai jatuh.

"Maaf," sepatah ayat Margina. 

"Suara you berdua kuat. I tak sengaja pandang dan dengar apa you berdua bualkan." 

Mendadak Lia bangun. Mendadak juga teman Lia ikut bangun. Raut wajahnya resah bukan main. Lia yang emosional boleh bertindak diluar dugaan. 

"Lia, janganlah macam ni," bisik teman Lia. Tangan Lia ikut disentuh untuk menarik perhatian Lia semula. 

"Kalau kau tak selesa, kita pergi tempat lain untuk berbincang." 

Lia menggelengkan kepalanya. Tumpuannya telah kembali pada Qas sebelum beralih pada Margina semula. Senyuman hambar diberikan pada Margina.

"Sorry," ujarnya kemudian sembari duduk semula. Sepatah namun membawa makna yang sangat besar dalam diri Margina. 

Ada yang berubah dalam diri Lia. Lia sudah pandai menyebut perkataan 'sorry'. 

"Aku tak faham macam mana dia boleh terfikir nak jadikan Margina isteri dia. Margina macam ahli sihir. Entah apa dia buat sampai abang Har boleh tunduk dan suka pada dia." 

Margina menarik semula kesimpulannya tadi. Lia tidak pernah berubah. 

"Margina tu jahat!" 

Rasanya anak panah beracun baru saja Lia lepaskan ke hati Margina. Margina lemah terus. Menggigil tangannya sewaktu mencapai gelas berisi fresh orange milik. 

"Kau tahu tak Qas, abang Har pernah cakap sendiri dekat aku yang dia tak suka Margina. Hari ni, tiba-tiba Auntie Huda beritahu aku dia nak pinang Margina untuk abang Har." 

Racun yang terkena jantung Margina sedang merebak pada kelajuan pantas. Ayat-ayat yang Lia luahkan benar-benar mengejutkan! 

"Sakit hati aku ni Lia. Kalau abang Har pilih anak perempuan Kiai Rahman, aku boleh terima lagi. Ini tak, dia pilih Margina!" 

"Sabar Lia." 

"Benda-benda yang melibatkan Margina aku tak boleh sabar. Kami hilang Uncle Adenan sebab Margina dengan ibu dia. Sebab dua manusia tu, nenda hilang anak lelaki. Kau nampak tak dua manusia kejam sangat?" 

Margina memejamkan mata. Sudah lama Margina tidak mendengar ibunya dikecam. Sekarang dia mesti mendengarnya semula. 

"Mungkin abang Har sengaja cakap nak pinang Margina, supaya kau tak berharap dekat dia lagi. Tadi kau sendiri cakap abang Har pernah mengaku dia tak suka Margina."

"Abang Har tak bergurau. Aku tahu abang Har tak bergurau sebab nenda dah datang ke rumah UncleAdenan. Ya Allah Qas, aku tak boleh bayangkan abang Har kahwin dengan Margina." 

"Mungkin kau patut jumpa Margina." 

Lia mengesat matanya. 

"Jumpa Margina? Aku tak nak. Aku jijik nak jumpa perempuan tu." 

"Kalau macam tu, mungkin dah tiba masanya kau lupakan Har." 

Esakan Lia berhenti mendadak. Sekarang dia hanya memandang temannya. Memandang dengan mata yang tidak berkelip. 

"Aku tak nak!" Tempik Lia keras. Tangannya turut memukul meja. Habis tumpah gelas yang berisi fresh orange. 

"Aku tak nak lelaki lain. Aku nak abang Har. Kau nak aku ulang berapa kali baru kau nak faham?" 

Tiba-tiba saja suasana restoran jadi senyap. Semua mata hanya memandang ke arah meja Lia dan temannya. 

"Lia, cuba kawal diri tu sikit. Takkanlah fasal lelaki kau nak hilang kawalan?" 

Lia tunduk bersama juraian air mata. Berkali-kali kepalanya digelengkan. Dia juga meraup wajahnya tanpa jemu. 

"Maaf, Qas. Aku tak sengaja. Maaf sangat-sangat," ujar Lia dengan wajah berganda murung. Emosinya elok sedikit berbanding tadi. 

"Jiwa aku dah hilang," lanjut Lia lagi, dan Qas yang penyabar itu telah bangun. Bahu Lia dipeluk dengan erat. 

"Aku tak tahu nak buat apa lagi, Qas. Semua usaha aku buntu. Dia makin jauh. Aku nak abang Har. Jadi bila kau suruh aku lupakan dia, aku tak boleh terima permintaan tu. Permintaan tu terlalu kejam." 

Bahu Lia seperti mahu runtuh menahan sebak yang datang. Wajahnya juga disembankan pada bahu Qas. 

"Aku cuma nak kau ingat satu perkara, Lia. Kalaulah ditakdirkan dia jodoh kau, takkan kemana. Kau buat macam biasa. Minta pada Allah supaya Abang Har jadi hak kau." 

"Kali ni aku tak yakin, Qas. Nenda pun dah beri lampu hijau. Nenda benarkan dia kahwin dengan Margina. Aku dah tak ada peluang. Penantian aku selama ni sia-sia." 

"Nenda memang benarkan, tapi mereka berdua belum kahwin. Siapa tahu saat-saat akhir ada perubahan positif. Mana tahu, kau yang bersanding dengan dia nanti atas pelamin." 

Lia mengangkat wajah. Air mata yang jatuh cepat saja diseka. 

"Aku ada harapan lagi, kan? Aku boleh buat dia pilih aku, kan? Aku pun boleh pujuk nenda supaya ubah sokongan pada aku, kan?" 

"Pandai. Ini barulah Liana Ross yang aku kenal." 

Meski sedikit payah, Lia usahakan juga untuk mengukir senyuman. Hatinya tenang sedikit mendengar semua kata-kata Qas. Selagi Margina belum jadi isteri Har anak Pak Ngah, peluang Lia masih terbuka. 

"Minta maaf. I lambat. I tahu I kata sepuluh minit, tapi jalan sesak. Itu yang bertukar dari minit kepada jam." 

Lari terus tumpuan Margina pada Lia. Sekarang sorotannya melekat pada Fattah yang baru sampai. Fattah bukan anak . Fattah asli Melayu, pun begitu Fattah tetap masuk dalam golongan sedap dipandang. Kalaulah Margina ada adik perempuan, pasti Margina 'kenen-kenenkan' dengan Fattah. 

"Tak apa. Salah I juga sebab ajak you jumpa secara mengejut. Sepatutnya I buat appointment dulu." 

Fattah ketawa. 

"Jangan mengadalah, Margina. Kalau untuk you, tak payah appointment. You boleh jumpa I bila-bila masa you nak." 

"Thank you, Fattah. You memang kawan I yang paling memahami I." 

Margina bangun dan kemudia menggamit pekerja restoran. Not sepuluh ringgit diberikan. 

"Keep the change," ujar Margina lantas mendorong tubuh Fattah keluar dari restoran tersebut. 

"Kita nak ke mana ni?" 

"Kita bincang dalam kereta you." 
Ada kerutan yang terlukis di dahi Fattah, namun permintaan Margina diturutkan juga. 

"You ajak I jumpa sebab apa?" 

Margina memilih melihat restoran yang ditinggalkan tadi sebelum memberi jawapan. 

"I nak tanya kalau-kalau syarikat you perlukan pekerja. Calon pekerja ni freshie, langsung tak ada pengalaman bekerja." 

"Siapa calon pekerja tu?" 

Margina menunjuk dirinya sendiri.

"Esok you boleh mulakan kerja." 

"Serius? Jangan bergurau, Fattah. Kalau esok I betul-betul datang, you juga yang terkejut sampai rahang nak jatuh." 

"I serius. Dan kalau you betul-betul datang esok, I buat kenduri kesyukuran terus." 

Terdiam Margina dibuatnya. Sorotannya tidak berkelip melihat ke arah Fattah. 

"Jangan pandang I macam tu. You memang dah diterima bekerja." 

"Semudah tu? You tak nak tanya ayah you dulu?" 

"Rasanya ayah I yang paling gembira kalau dia tahu you nak kerja dengan dia." 

"Tapi sepatutnya you interview..." 

"Tak payah isi borang, tak payah interview. Tak payah buat semua kerja leceh tu. Yang penting esok I nak nampak muka you dalam ofis I. Waktu kerja Isnin sampai Jumaat. 
Sembilan pagi sampai pukul 6 petang, dan rehat satu jam. Hari Jumaat special, you boleh rehat macam staff government." 

"You nak bagi I jawatan apa ni? Kalau you cakap cleaner, sekarang juga I bersihkan muka you cukup-cukup." 

Fattah ketawa lagi. Ketawa yang menyenangkan hati Margina. Semua tentang Fattah memang mendamaikan hati Margina. Mungkin sebab inilah Margina tidak faham kenapa Fahmy dan Mak Cik Khalijah boikot Fattah. 

"Terpulang you nak pegang jawatan apa. Gaji pun I akan ikut berapa yang you minta." 

"Fattah, I serius ni. I nak kerja. You janganlah buat lawak sedap didengar macam ni. Nanti I juga yang kecewa kalau semua ni cuma lawak." 

"I serius la ni. I memang nak sangat you kerja satu bumbung dengan I. Kalau dapat tinggal satu bumbung, lagi I suka." 

Fattah kalau bergurau, memang melampau. 

"Kalau nak sangat tinggal sebumbung dengan I, angkutlah kain baju you dan lepas tu datang rumah I." 

Fattah menyambung tawanya. Senang sangat hati mendengar jawapan balas Margina. 

"Soon, Margina. I pasti angkut kain baju I datang rumah you. Tapi you mesti pujuk your mom dengan your beloved brother tu terima I dulu. I seganlah nak singgah rumah you sekarang. I tak dialukan dekat sana." 

"Ibu dengan Fahmy okey. Mereka memang macam tu. Dan fasal kerja tadi, I nak mula dari bawah. Gaji I ikut budi bicara you." 

"Takkanlah you nak mula dari bawah? I boleh beri you jawatan manager." 

"No, I tak nak. Kalau you buat juga, I tak jadi kerja dengan company you."

Fattah mengangkat kedua belah tangannya. Mengaku kalah pada pendirian Margina. 

"Sekarang you boleh drive dan belanja I makan. I belum kerja, duit tak ada nak belanja you makan. Selera you high class, I tak mampu. You kena tunggu I dapat gaji, baru I boleh belanja you." 

Bergema lagi tawa Fattah. 

"Baiklah, Cik Margina Abdullah. Sekarang juga I bawa you pergi makan. I belanja." 

Senyuman Margina yang membalas jawapan Fattah. Kemudian sekali lagi Margina berpaling kearah restoran yang ditinggalkan tadi. Dari jauh dia dapat melihat figura Lia dan temannya. Lia masih menangis.

Tangisan Lia membuat Margina nekad dengan keputusannya. Kalau berkahwin dengan Har anak Pak Ngah bakal membuat dia berperang dengan Lia, Margina rela mengalah. Cukuplah dia berperang sekali dengan Lia. Margina sudah serik. 

"Kawan you ke tadi tu?" 

Nampaknya Fattah menjadi pemerhati. Memaksa Margina kembali memberi perhatian pada Fattah. 

"Kawan yang mana?" 

"Tadi masa I masuk restoran tu, mata you tak lepas pandanggirl yang tengah menangis dekat sebelah meja you." 

"Bukan kawan I. Kebetulan dia duduk sebelah meja tu. Dia menangis jadi I terpanggil pandang dia. Dia cantik, kan?" 

Fattah ikut menoleh ke arah restoran tadi. Kemudian dia berpaling semula pada Margina. Memberi senyuman sebelum menyentuh pipi Margina dengan jari kasarnya.

"Ya, dia cantik. Tapi you lagi cantik."


- Ber.Sam.Bung dalam versi cetak -

1 comment:

  1. Assalamualaikum
    senang sekali saya bisa menulis kisah nyata kami
    dan berbagi kepada teman-teman disini.

    Meski hidup dalam keprihatinan, karena hanya mengandalkan penghasilan dari jual gorengan, namun rumah tangga kami terbilang harmonis. Jika berselisih paham, kami selalu menempuh jalan musyawarah. Hal itu wajib kami terapkan untuk menutupi aib dan segala bentuk kekurangan yang ada dalam rumah tangga kami agar tidak terdengar oleh orang luar. Karena begitulah pesan dari para orang tua kami.

    Hari demi hari aku habiskan hanya untuk bekerja dan bekerja. Hal itu aku lakukan, selain sadar akan tanggung jawabku sebagai orang tua , juga ingin menggapai harapan dan cita cita. Yah, mungkin dengan begitu ekonomi keluargaku dapat berubah dan aku bisa menyisihkan sedikit uang penghasilanku itu untuk masa depan anak-anakku dikemudian hari. Namun semua itu menjadi sirna.

    Selanjutnya kami pun melangkah untuk mencobanya minta bantuan melalui dana gaib tanpa tumbal,alhamdulillah dalam proses 1 hari 1 malam kami bisa menbuktikan.

    Jalan ini akan mengubah kemiskinan menjadi limpahan kekayaan secara halal dan tidak merugikan orang lain.

    Alhamdulillah semoga atas bantuan ki witjaksono terbalaskan melebihi rasa syukur kami,
    saat ini karna bantuan aki sangat berarti bagi keluarga kami.
    Bagi saudara-saudaraku yg butuh pertolongan silahkan hubungi
    Ki Witjaksono di:0852-2223-1459
    Supaya lebih jelas kunjungi blog
    KLIK DISINI

    ReplyDelete