Tuesday, 28 June 2016

Bab 04 ~ Cik Mar-Gi-Na / Print On Demand


KALAU hendak dihitung, belum pun seminit Har anak Pak Ngah jejak kaki di rumah keluarganya. Bau kapal terbang belum hilang. Bau tanah Jawa masih melekat. Sekarang Har anak Pak Ngah mesti berdepan dengan soalan-soalan berbaur cinta daripada Lia. Penjelasan panjang lebar sudah diberi, Lia tu susah sangat hendak faham.
"Abang tak boleh dengan Lia."

Lia membuang pandang. Sejak tadi ayat Har anak Pak Ngah berkisar tentang perkataan 'tak'. Meskipun penggunaan ayatnya lain, tetapi maksudnya tetap sama.

"Lia beri abang ruang. Lia beri abang masa. Tapi akhirnya abang cakap abang tak boleh dengan Lia. Maksudnya abang tak nak Lia?"

"Kita sepupu, Lia."
"Kita memang sepupu. Jadi? Lia kurang apa?"
"Lia macam adik abang."
"Lia tak nak dengar alasan tu. Abang tak patut gunakan alasan tu. Lia dah cuba yang terbaik siapkan diri untuk abang. Lia tak faham kenapa abang tak nak Lia."
Har anak Pak Ngah berpaling pada Mak Cik Huda. Memohon sedikit pengertian supaya ibunya turun padang untuk memujuk Lia.

"Lia buat macam-macam supaya abang suka Lia. Tak pernah sedetik pun Lia putus harap, walaupun Lia rasa muka Lia ni lebih keras dari tembok."
Lia menepuk-nepuk pipinya. Tidak beri peluang pada Mak Cik Huda untuk mencelah.

"Lia tahu abang suka anak perempuan Kiai Rahman. Tapi abang mesti faham, bertepuk sebelah tangan takkan berbunyi. Abang suka anak Kiai Rahman tu bagai nak rak sekali pun, takkan ke mana kalau dia tak suka abang."
Pandainya Lia berhujah. Lia lupa agaknya, situasinya sekarang sama. Lia juga sedang bertepuk sebelah tangan.
Kening Mak Cik Huda naik dengan begitu tinggi sekali. Anak bujangnya dilirik, memohon sejuta penjelasan.

"Kiai Rahman mana pula ni, Har? Kenapa selama ni Har tak pernah cerita?"

"Kiai dekat tempat abang Har belajar agama. Abang Har suka dengan anak perempuan Kiai Rahman tu." Lia yang memberi jawapan.
"Betul ke Har suka anak perempuan Kiai Rahman? Kalau betul, kenapa Har minta ibu dengan ayah lamar Margina?"
Lia membesarkan sepasang matanya yang cantik. Lekas-lekas dia menghayun langkah menghampiri Mak Cik Huda.
"Auntie dengan uncle nak pinang Margina? Margina yang mana?"

Berkali-kali Lia meraup wajahnya dengan kasar. Tanpa menunggu jawapan Mak Cik Huda, Lia melontarkan lagi soalan. Kali ini soalan tersebut ditujukan khas untuk Har anak Pak Ngah.
"Abang jangan beritahu Lia abang nak kahwin dengan Margina anak tiri Uncle Adenan. Lia tak rela nak lepaskan abang pergi dekat dia. Abang dah lupa ke? Sebab Margina dengan ibu dia, nenda buang Uncle Adenan."
"Sebab tu abang nak rapatkan kembali keluarga kita. Nenda dah tua, Lia. Macam mana nenda nampak kental sekalipun, nenda sebenarnya rindukan Uncle Adenan."
"Ada banyak lagi jalan penyelesaian yang abang boleh guna. Abang boleh pujuk Uncle Adenan jumpa nenda dan minta maaf."
"Kalau nenda tak keras hatinya, dah lama abang guna cara tu."
"Habis tu, abang nak beritahu Lia yang kalau abang kahwin dengan Margina, nenda terima UncleAdenan semula?"
"Itu saja cara yang berkesan sekarang. Bila abang guna cara ni, nenda dah pergi jumpa Uncle Adenan."
Lia tiba-tiba ketawa keras, tapi cuma sekejap.
"Abang dah gila! Abang sendiri pernah cakap abang tak suka Margina. Sekarang abang nak jilat balik ludah abang?"
"Lia, abang buat semua ni untuk kebaikan nenda dan keluarga kita. Dah lama sangat Uncle Adenan hidup jauh dari kita. Abang nak keluarga kita jadi macam dulu sebelum nenda tutup mata. Lia tinggal dengan nenda, Lia mesti faham isi hati nenda."
"Lia tak faham. Lia lagi tak faham bila abang buat keputusan gila macam ni. Abang korbankan hidup sendiri. Kalau abang tanya pendapat Lia, Lia jawab abang bodoh."
Mak Cik Huda menarik Lia ke dalam pelukannya. Memujuk Lia supaya bertenang.
"Lia sayang, Lia mesti belajar lupakan Har."
Ayat Mak Cik Huda hanya membuat tubuh Lia bergetar. Kurang sepuluh saat, terdengar esakan Lia. Makin lama makin panjang. Lia mengongoi di bahu Mak Cik Huda, melampiaskan semua rasa kecewanya yang setinggi Everest.
"Lia sayangkan abang Har, auntie. Lia tunggu abang Har bukan sekejap, tapi lama. Lia suka abang sejak umur Lia enam belas tahun lagi. Kalau dihitung, Lia dah tunggu abang Har datang pinang Lia lebih sepuluh tahun!"
"Lebih daripada sepuluh tahu tu juga abang selalu beritahu, kita berdua tak sesuai jadi suami dan isteri. Lia sepupu abang."
"Tapi tetap tak haram kalau abang pilih Lia jadi isteri abang."
Itulah jawapan Lia lebih sepuluh tahun ini. Har anak Pak Ngah kadang-kadang tak tahu bagaimana lagi hendak memberi penjelasan.
"Dan kalau abang cakap sebab hubungan sepupu kita yang jadi penghalang, Margina tu sepupu kita juga. Taraf hubungan dia dengan abang sama dengan taraf hubungan kita berdua. Kenapa abang boleh terima Margina dan tolak Lia? Apa salah Lia?"
"Lia, Margina sepupu tiri. Lia sepupu kandung abang."
Lia geleng-geleng kepala. Sangat sulit untuk menerima penjelasan Har anak Pak Ngah.
"Abang percaya, dekat luar sana ada seorang lelaki yang lebih sesuai dengan Lia."
"Lia tak nak. Lia cuma nak abang. Mati hidup semula pun, pilihan Lia tetap abang. Abang bangkanglah macam mana sekali pun, hati Lia tetap pilih abang."
Lia terlalu obsess. Penyakit obsess Lia melemaskan Har anak Pak Ngah.

"Abang, Lia takkan putus asa. Kalau abang gunakan nenda, Lia pun boleh buat perkara sama. Lia akan pastikan nenda pilih Lia dan bukan Margina."
"Lia..."
"Lia nak balik. Lia nak jumpa nenda. Abang siapkan diri jadi suami Lia sebab Lia takkan putus asa pujuk nenda sampai nenda tukar fikiran," pangkah Lia. Dia bingkas berdiri sambil mengesat matanya sampai kering.
"Lia, jangan macam ni." Mak Cik Huda pula yang bersuara. Tangan Lia dicapai lalu digenggam seeratnya.

"Asalkan Lia jadi isteri abang Har, Lia sanggup jadi macam ni."
"Lia jangan buat perangai macam budak kecil."
Lia menggigit bibirnya hingga terasa sakit. Ayat yang baru Har anak Pak Ngah lontarkan sangat mendera perasaan.
"Lia tak peduli dan jangan halang Lia lagi. Lia dah nekad. Lia nak abang. Susah macam mana pun, Lia tetap nak abang. Lia harap abang faham."

Pintu dihempas kuat. Lia sengaja, biar Har anak Pak Ngah tahu yang Lia nekad kali ini.
Untuk Mak Cik Huda, Lia minta maaf sebab hempas pintu kuat-kuat.

- Ber.Sam.Bung -

1 comment:

  1. Assalamualaikum
    senang sekali saya bisa menulis kisah nyata kami
    dan berbagi kepada teman-teman disini.

    Meski hidup dalam keprihatinan, karena hanya mengandalkan penghasilan dari jual gorengan, namun rumah tangga kami terbilang harmonis. Jika berselisih paham, kami selalu menempuh jalan musyawarah. Hal itu wajib kami terapkan untuk menutupi aib dan segala bentuk kekurangan yang ada dalam rumah tangga kami agar tidak terdengar oleh orang luar. Karena begitulah pesan dari para orang tua kami.

    Hari demi hari aku habiskan hanya untuk bekerja dan bekerja. Hal itu aku lakukan, selain sadar akan tanggung jawabku sebagai orang tua , juga ingin menggapai harapan dan cita cita. Yah, mungkin dengan begitu ekonomi keluargaku dapat berubah dan aku bisa menyisihkan sedikit uang penghasilanku itu untuk masa depan anak-anakku dikemudian hari. Namun semua itu menjadi sirna.

    Selanjutnya kami pun melangkah untuk mencobanya minta bantuan melalui dana gaib tanpa tumbal,alhamdulillah dalam proses 1 hari 1 malam kami bisa menbuktikan.

    Jalan ini akan mengubah kemiskinan menjadi limpahan kekayaan secara halal dan tidak merugikan orang lain.

    Alhamdulillah semoga atas bantuan ki witjaksono terbalaskan melebihi rasa syukur kami,
    saat ini karna bantuan aki sangat berarti bagi keluarga kami.
    Bagi saudara-saudaraku yg butuh pertolongan silahkan hubungi
    Ki Witjaksono di:0852-2223-1459
    Supaya lebih jelas kunjungi blog
    KLIK DISINI

    ReplyDelete