Thursday, 17 April 2014

#Bab 06 - Tersuka Tanpa Sengaja


Datuk Ahmad Alias sempat mengeluh panjang. Kemudian lelaki separuh umur itu menyandarkan tubuh. Matanya turut dipejamkan rapat-rapat. Ketika ini, otaknya sedang berfikir sama ada mahu meneruskan rancangan gilanya atau tidak.

"Macam mana Datuk? Datuk nak teruskan juga ke?"

Datuk Ahmad Alias membuka matanya luas-luas. Sampul surat yang bersaiz kertas A4 tadi kembali diambil. Isinya dikeluarkan semula. Lama dia menatap isi kandungan sampul surat tersebut.

Terdengar Datuk Ahmad Alias mengeluh keras. Sangat keras.

“Awak rasa cara saya ni betul ke?”

“Datuk nak pendapat jujur saya ke?”

Datuk Ahmad Alias mengangguk.

“Jujur, saya tetap kata cara Datuk salah.”

Datuk Ahmad Alias ketawa kecil.

“Macamlah awak tak kenal perangai anak sulung saya. Dia tak pernah suka dengan saya pun.”

Encik Imran mengulum senyum tipis. Datuk Ahmad Alias seperti berjauh hati dengan Farhah. Sebenarnya, Datuk Ahmad Alias dengan Farhah perangai lebih kurang saja.

"Kalau saya teruskan rancangan kita ni, awak yakin Farhah akan balik ke sini semula?"tanya Datuk Ahmad Alias lagi. Kali ini dia terlalu sengaja menyorot pembantunya dalam-dalam.

Encik Imran tidak segera menjawab. Sebaliknya dia seperti sedang berfikir panjang.

"Kita boleh cuba, Datuk. Selebihnya terletak pada Farhah sendiri."

"Farhah tu pelik sikit, Imran. Kalau Katrina jenis menurut, Farhah jenis memberontak. Keras hati. Keras kepala. Saya yakin dia takkan balik ke rumah ni macam itu saja."

Datuk Ahmad Alias sudah geleng kepala berkali-kali. Tahu sangat Datuk Ahmad Alias perangai Farhah. Kalau setakat merana biasa-biasa, Farhah memang tahan lasak.

"Melainkan.."

Datuk Ahmad Alias tidak menyudahkan kata-katanya. Sebaliknya dia kembali berfikir panjang.

"Melainkan apa, Datuk?"

"Melainkan dia terdesak sangat dan perlukan bantuan keluarga dia. Selagi kita tak desak dia dengan teruk, dia takkan mengalah."

"Datuk nak saya buat apa?"

Datuk Ahmad Alias mengeluh lagi. Sampul surat tadi diserahkan semula pada Encik Imran.

Encik Imran terdiam. Sorotannya langsung tidak berkalih daripada menatap Datuk Ahmad Alias. Kemudian penerangan lanjut Datuk Ahmad Alias sempat membuat Encik Imran terkedu.

"Datuk serius ke ni?"tanya Encik Imran dengan muka setengah tidak percaya. Kata-kata Datuk Ahmad Alias sebentar tadi sangat mengejutkan!

"Saya serius. Degil Farhah perlu ditangani dengan cara begini. Buat secepat mungkin. Wang bukan masalah.  Saya sanggup keluarkan berapa saja, asalkan Farhah balik.”

“Tapi Datuk..”

“Saya cuma nak Farhah balik. Lain-lain perkara saya tak nak tahu,”potong Datuk Ahmad Alias.

"Saya tak sampai hati nak buat begitu pada Farhah, Datuk. Lagipun saya dah anggap Farhah tu macam anak saya sendiri juga."

"Saya ayahnya, Imran. Hati saya lebih dulu terluka kalau sesuatu terjadi pada Farhah. Tapi degil Farhah tu bukan degil biasa. Degil Farhah degil luar biasa.”
 “Cara lain tak boleh ke Datuk?”

“Cara lain takkan jalan. Awak pun tahu dari dulu lagi Farhah dah biasa hidup berdikari. Kalau kita tak buat begini, sampai ke sudah dia takkan balik. Farhah betul-betul ikut perangai arwah emak saya."

Giliran Encik Imran pula mengeluh kecil. Tentang Farhah ikut perangai arwah emak Datuk Ahmad Alias, memang dia sangat setuju. Tapi kalau perangai keras kepala, rasanya Farhah ambil gen Datuk Ahmad Alias.

"Kalau awak perlukan apa-apa, cakap saja. Saya akan sediakan. Yang penting Farhah balik ke sini,"lanjut Datuk Ahmad Alias.

Encik Imran menghela nafas panjang. Dia ingin sekali membantah, tapi wajah keruh Datuk Ahmad Alias membuat dia membatalkan hasratnya yang satu itu.

Alahai Farhah.. Kenapa degil sangat ni?



PENUH hati-hati Katrina melangkah mendaki anak tangga satu-persatu. Besar harapan Katrina ayah tidak sedar kepulangannya hari ini. Namun sebaik saja tiba di anak tangga terakhir, langkah kakinya terhenti.

Ayah dan Encik Imran sedang berada betul-betul di depan pintu bilik kerja ayah. Dan sekarang keduanya sudah menatap Katrina tajam-tajam. Memang Katrina tidak sempat menyorok.

"Hai ayah. Hai uncle Imran,"ujar Katrina sambil mengukir senyum tipis. Dalam hati sudah berdebar tidak menentu. Sekejap lagi terdengarlah bebelan ayahnya yang luar biasa panjang.

Datuk Ahmad Alias dan Encik Imran saling berpandangan. Jelas terkejut dengan kemunculan Katrina yang secara tiba-tiba itu.

"Kat buat apa dekat sini?"

Katrina sudah tersengih-sengih. Ada rasa segan dan takut mahu bercerita tentang perkara sebenar. Katrina sebenarnya mahu berjumpa ibunya dulu.

Konon-konon hendak meminta bantuan ibunya yang tersayang pujuk ayah. Tapi nampaknya sekarang, rancangannya sudah kucar-kacir.

"Maaf ayah. Kat tak boleh nak sambung study. Kat tak boleh."

“Jadi?”

“Jadi Kat berhenti dan lari balik ke sini,”beritahu Katrina. Sudah reda dengan hukuman yang bakal menimpa.

Datuk Ahmad Alis sudah pun menjengilkan matanya.

Ini lagi seorang. Farhah dengan keras hati dan kepalanya. Katrina pula dengan sikap anak kecilnya. Lihatlah sekarang! Katrina lari lagi dari kolej.

"Imran, awak balik dulu. Buat macam yang kita bincangkan tadi."

"Baik Datuk."

"Masuk bilik ayah sekarang."

Katrina mengeluh pendek. Sekejap lagi pasti Katrina rentung mendengar bebelan ayah.

"Mood ayah baik tak, uncle?"tanya Katrina sebaik saja berpapasan dengan Encik Imran.

"Tak berapa bagus sangat."

"Alamak!"keluh Katrina sambil menepuk dahi sendiri. Habislah Katrina kalau begini.

Perlahan-lahan Katrina mengetuk pintu bilik kerja ayahnya. Kalaulah Katrina tahu ayah ada dirumah, sumpah, Katrina takkan terus balik ke rumah tadi.

Tapi kenapa ayah tak ke pejabat hari ini? Paling aneh, ayah bincang apa dengan uncle Imran? Macam ada rahsia besar saja.

"Kenapa Kat balik? Ayah suruh Kat habiskan belajar dulu, kan?"tanya Datuk Ahmad Alias. Anak perempuan bongsunya disorot dengan tajam.

"Kat minta maaf, ayah. Kat bukan sengaja nak hampakan harapan ayah, tapi Kat tak minat nak belajar. Daripada Kat habiskan duit ayah, lebih baik Kat balik ke sini."

"Kat balik sini nak buat apa? Hari tu elok-elok ayah beri Kat kerja dekat pejabat. Tapi Kat selalu ponteng. Ayah hantar Kat pergi belajar, Kat pun lari balik. Kat nak apa sebenarnya ni?"

"Kat nak kerja dengan ayah."

"Kerja dengan ayah lagi?”

Lekas-lekas Katrina mengangguk pasti.

"Lepas tu tak sampai seminggu, Kat mula ponteng kerja. Macam tu?"

Berkerut-kerut dahi Katrina bila ditempelak sebegitu rupa.

"Ayah, Kat bukan sengaja tak datang kerja. Kat ada hal."

"Hal yang macam mana? Hal pergi berdating? Hal pergi jadi model?"bidas Datuk Ahmad Alias.

"Kat bukan selalu tak datang kerja, ayah. Seminggu dua kali saja. Kerja pun Kat siapkan semua."

"Kerja cincai memanglah siap,”tempelak Datuk Ahmad Alias untuk kedua kalinya.

Katrina mengetap bibirnya kuat-kuat. Mulalah tubir matanya terasa hangat bila ditempelak begini.

"Kalau Kat tak nak belajar lagi, ayah terima. Tapi dengan syarat, ayah nak Kat kahwin. Ayah dah jumpa calon suami untuk Kat,"ujar Datuk Ahmad Alias tiba-tiba. Sengaja dia menyorot Katrina, mahu melihat reaksi anak bongsunya itu.

"Kahwin? No! Kat muda lagi. Kat tak bersedia nak kahwin dalam masa terdekat ni."

"Ayah berkenan dengan dia, Kat. Dia doktor yang jaga ibu Kat di hospital."

"Doktor yang jaga ibu? Hospital? Ayah cakap apa ni? Ibu masuk hospital ke?"

"Esok ibu kamu sudah boleh keluar."

"Kenapa ayah tak beritahu Kat pun? Sampai hati ayah."

"Ayah tak nak Kat risau. Kemudian pelajaran Kat terjejas. Tapi mana tahu, Kat tak belajar langsung dekat US tu."

Muka Katrina cemberut habis. Namun cuma seketika.

"Kak long? Macam mana dengan Kak long? Ayah dah jumpa dia?"

"Jangan cari kakak kamu tu."

"Ayah tak rindu dengan kakak?"

"Sudah. Jangan sebut lagi cerita tentang kakak kamu. Ayah tak suka."

Katrina mengukir senyum lebar. Biarlah Farhah bawa diri. Katrina lebih suka begitu. Hidupnya lebih tenang.

"Kat, ayah serius tentang calon suami tu. Nanti ayah akan cuba aturkan supaya Kat boleh jumpa dengan dia."

"Please ayah, jangan buat macam tu. Kat takkan setuju. Kat lebih suka hidup macam ni. Lagipun takkan ayah nak kahwinkan Kat guna cara dulu-dulu.”

Datuk Ahmad Alias berdehem keras.

“Kat nak kahwin dengan lelaki yang Kat pilih sendiri. Kat harap sangat, ayah dapat beri pengecualian untuk kali ni. Kat bukan budak kecil lagi macam dulu-dulu."

Katrina menghela nafas panjang.

"Kat dah pernah sekali dengar cakap ayah. Kali ni, Kat harap ayah dengar isi hati Kat pula."

"Sampai bila Kat nak hidup macam ni? Ayah pun nak lihat anak ayah kahwin. Ada suami dan anak-anak."

"Kita bincang perkara ni kemudian, ayah. Kat lebih berminat nak tahu ibu dirawat dekat hospital mana,”dalih Katrina. Besar harapan Katrina ayah faham, yang dia tidak suka isu nikah kahwin ditimbulkan.

Datuk Ahmad Alias hanya mampu mengeluh kecil. Mula-mula dia hendak jodohkan Farhah dengan doktor itu, tapi Farhah sudah lari. Jadi dia ada pilihan kedua, iaitu Katrina.

Mana tahu Katrina pun dua kali lima sepuluh dengan Farhah. Nampaknya, Datuk Ahmad Alias boleh berputih mata sajalah.

Datuk Ahmad Alias baru berangan-angan hendak dapat menantu doktor. Belum apa-apa, angan-angan indahnya sudah berkecai.

Menurut Datuk Ahmad Alias, doktor tersebut segak orangnya. Peramah dan baik budi. Memang Farhah dengan Katrina tolak tuah, kan?

Apa nak jadilah dengan anak-anak perempuan Datuk Ahmad Alias ni? Dapat calon suami terbaik pun nak tolak. Dapat suami penyangak, baru padan muka Farhah dengan Katrina tu.



~ Ringkasan diari hidup Katrina hari ini ~

Lari dari kolej lagi. Pulang ke rumah, terserempak dengan ayah tersayang. Dapat pula bebelan percuma. Paling teruk, bila ada ura-ura nak jodohkan dia dengan doktor yang konon-kononnya baik budi. Sorry, not interested!



** versi CETAK bakal direlease pada 23.08.2014 (insya-Allah kalau tak ada sebarang perubahan). Kaunter PREORDER telah di buka. Mohon message PK melalui akaun FB kalau berminat nak dapatkan first batch yang bertanda tangan (TT) 




Harga Online IKP ;

1. Semenanjung @ RM24.00

2. Sabah / Sarawak @ RM27.00

Free postage


REQ. GROUP :
https://www.facebook.com/groups/584073261660707/

16 comments:

  1. Replies
    1. waaaa.. akan jd kenyataankah ramalan ini? kih3

      Delete
    2. Assalamualaikum
      senang sekali saya bisa menulis kisah nyata kami
      dan berbagi kepada teman-teman disini.

      Meski hidup dalam keprihatinan, karena hanya mengandalkan penghasilan dari jual gorengan, namun rumah tangga kami terbilang harmonis. Jika berselisih paham, kami selalu menempuh jalan musyawarah. Hal itu wajib kami terapkan untuk menutupi aib dan segala bentuk kekurangan yang ada dalam rumah tangga kami agar tidak terdengar oleh orang luar. Karena begitulah pesan dari para orang tua kami.

      Hari demi hari aku habiskan hanya untuk bekerja dan bekerja. Hal itu aku lakukan, selain sadar akan tanggung jawabku sebagai orang tua , juga ingin menggapai harapan dan cita cita. Yah, mungkin dengan begitu ekonomi keluargaku dapat berubah dan aku bisa menyisihkan sedikit uang penghasilanku itu untuk masa depan anak-anakku dikemudian hari. Namun semua itu menjadi sirna.

      Selanjutnya kami pun melangkah untuk mencobanya minta bantuan melalui dana gaib tanpa tumbal,alhamdulillah dalam proses 1 hari 1 malam kami bisa menbuktikan.

      Jalan ini akan mengubah kemiskinan menjadi limpahan kekayaan secara halal dan tidak merugikan orang lain.

      Alhamdulillah semoga atas bantuan ki witjaksono terbalaskan melebihi rasa syukur kami,
      saat ini karna bantuan aki sangat berarti bagi keluarga kami.
      Bagi saudara-saudaraku yg butuh pertolongan silahkan hubungi
      Ki Witjaksono di:0852-2223-1459
      Supaya lebih jelas kunjungi blog
      KLIK DISINI

      Delete
  2. Replies
    1. yor larr.. dia kn nak melukis.. ayahnyer suka law.. ap lg.. keh3

      Delete
  3. Bila nak sambung cik pena kayu.... atau akan di novel kan?... best jalan cerita nie

    ReplyDelete
    Replies
    1. haaaa.. jd kene tunggu versi cetak dengan penuh rasa sabar la yer.. :))

      Delete
  4. Replies
    1. Ada daling, dalam grup #kerjatulismenulis.. nnti PK up dalam blog pula yer :))

      Delete
  5. Bila nak sambung..... :( best lak cerita nie.... semua tanya bab 5... memang tak ada kan... Puas gak tgk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tunggu versi cetak dgn penuh rasa sabar yorr.. :))

      Delete
  6. Sukerrrr sgt2... Citer nihhhh suwitttt... I like it...

    ReplyDelete
  7. Sukerrrr sgt2... Citer nihhhh suwitttt... I like it...

    ReplyDelete